Kurikulum Merdeka Hapus Tiga Dosa Besar

Jumat, 13 Mei 2022 - 11:04:45 WIB
Diposting oleh : Administrator Kategori: BIDANG SEKRETARIAT - Dibaca: 34 kali

TEGAL - Mengikuti upacara Hari Pendidikan Nasional secara virtual, Jajaran Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tegal melalui kepala dinasnya M. Ismail Fahmi berpesan agar pendidikan di Kota Tegal sudah tidak ada lagi tiga dosa besar yang ada di lingkungan pendidikan, Jumat (13/05/2022) di Ruang Rapat Lantai 1 Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tegal.

“Dengan Kurikulum Merdeka ada upaya untuk menekan dan menghapus yang disebut Mas Menteri adalah tiga dosa besar yang ada di lingkungan pendidikan, diantaranya adalah perundungan, kekerasan seksual dan intoleransi. Ini menjadi pekerjaan rumah bersama termasuk juga seluruh masyarakat Kota Tegal" ucap Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Tegal M. Ismail Fahmi, S.IP., M.Si.

Lebih Lanjut, M. Ismail Fahmi, S.IP., M.Si juga menambahkan bahwa Program sekolah penggerak dengan upaya untuk mencapai profil pelajar pancasila ini merupakan salah satu upaya untuk menghapus itu (tiga dosa besar), disana penanaman nilai nilai karakter yang baik diterapkan disemua aspek yang diimplementasikan dalam program sekolah penggerak profil Pelajar Pancasila.

“Pelajar Pancasila yang tentunya bila diimplementasikan oleh seluruh siswa di sekolah, kami yakin 3 dosa besar tadi tidak akan terjadi lagi di lingkungan pendidikan. Sehingga program sekolah penggerak ini tidak hanya menjadi kewajiban siswanya saja tapi juga kepala sekolah semua guru dan tenaga kependidikan yang ada di likungan sekolah. termasuk juga siswa siswi yang ada disekolah termasuk juga orangtua siswa melalui komite sekolah,” tambah  M. Ismail Fahmi, S.IP., M.Si.

“Mohon doanya bersama untuk Kota Tegal, yaitu tahap satu sudah ada 9 sekolah penggerak dan tahap dua ada 10 sekolah penggerak lagi. Ini bisa betul-betul bisa menjadi sekolah penggerak yang bisa mengimbas kepada sekolah-sekolah yang lain yang belum ditetapkan menjadi sekolah penggerak,” harap M. Ismail Fahmi, S.IP., M.Si

Sekolah penggerak tahap satu yang berjumlah sembilan adalah jenjang TK ada 2, jenjang SD ada 5 jenjang SMP ada 2, sedangkan untuk tahap 2 jumlah sekolah penggerak ada 10 yaitu jenjang TK ada 2, jenjang SD ada 6 jenjang SMP ada 2.



Berita terkait :




Bagikan berita ini :

Blogger WordPress WhatsApp Plurk Email Google+ Facebook Twitter Addthis

Like this :